Pernah tidak anda membuka komputer hati, dan menemukan sebuah virus yang menganggu program-program dan file-file di komputer hati kita? Virus yang bagaimana? Virus yang sentiasa membuatkan hati tidak tenang namun suka dan cemburu tapi cinta. Tahukah anda itulah virus yang bernama virus merah jambu. Kita semua harus berwaspada dengan virus ini. Jika tidak.....

virus, merah, jambu, awas, nasihat, renungan, islamik, komputer, hati, cuci

Virus merah jambu atau virus cinta adalah salah satu jenis virus ganas yang mengakibatkan penyakit hati pada diri kita, ia juga dapat merebak ke seluruh network tubuh dan sangat sukar dihilangkan. Virus ini merebak dengan cepat tanpa dapat kita kesan. Dari pelbagai kes yang pernah ditemukan, ternyata virus ini banyak menyerang pemilik komputer hati yang usianya  sekitar umur belasan tahun. Lebih tepatnya virus ini banyak menjangkiti para remaja yang tidak mempunyai sistem “firewall” berupa software Iman.

Tapi survey juga ada membuktikan juga, walaupun para remaja tersebut memiliki software Iman sekalipun, namun kerana jarang membuka file C:ImanCintaIlahi. Exe atau file C:ImanRajinibadah. doc yang berada di dalam paket software tersebut, maka akhirnya remaja-remaja tersebut terkena juga dengan virus merah jambu yang menjalar ke seluruh komputer hati mereka. Kebiasaannya ia akan bermula dengan penurunan iman secara berperingkat - peringkat. 

Maka, jika sedemikian jadinya, apa yang akan berlaku seterusnya? Maka mulalah virus ini bekerja menganggu sistem, program-program, dan file-file kita dengan selalu menampilkan gambar syaitan yang tertawa lebar, gembira melihat kegagalan kita meraih keredhaanNya. Namun banyak juga yang suka dengan kemunculan syaitan tersebut.

Pada akhirnya virus ini membuat pusat sistem otak syaraf dan akal mereka menjadi “hang” serta tidak dapat berfungsi secara normal. Jika hal seperti ini terjadi, maka virus ini akhirnya dapat mengalahkan sistem otak syaraf dan akal yang kita miliki. Pada waktu itu juga, kita akan sentiasa menjadikan cinta pada sesama manusia sebagai nombor satu, dan menjadikan cinta kepada Ilahi sebagai nombor dua.

Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya, dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?
(Surah Al-Jatsiah 45 : 23)

Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat lalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).
(Surah Al-Baqarah 2 : 165)

Tapi apakah itu semua dapat dicegah??? Bagaimanakah pula caranya? Yang pasti, jawapannya ialah ya. Ianya perlu dilakukan secara berperingkat- peringkat. Pastikan pertamanya anda hilangkan dahulu file-file yang dapat menjadi pintu masuk virus ini, misalnya file “cintadunia. exe”. Lalu masukan disket anti virus yang berisi file “syakshiyah. exe” yang akan membersihkan sedikit demi sedikit virus merah jambu sampai ke akar-akarnya apabila file tersebut dijalankan. 

Jika anti virus tersebut tidak berhasil, maka anda perlu menginstall kembali software “iman”. Anda juga boleh pergi ke kajian-kajian yang menawarkan khidmat muat turun “installer iman” secara percuma. Atau anda juga boleh membeli “disket installer” berisi file “Aqidah.exe” atau “Imankuat.doc” . Jika sudah berhasil diinstall, pastikan komputer hati anda bekerja dengan normal kembali. Dan supaya tidak terulang kembali, maka seringlah membuka file dakwah.exe dan ukhwah.doc agar hati kita sentiasa jernih dan sentiasa bersih. InsyaAllah...

*sumber : diolah daripada sumber asal

hidupbiarbest

Posted on Wednesday, July 31, 2013 by hidupbiarbest

6 comments

Imam Hanbali adalah seorang ilmuwan yang sangat hebat. Beliau telah digelar Al-Hakam kerana menghafal lebih 700,000 hadis dan berpengetahuan mendalam berkenaan ilmu hadis. Belia juga sangat kuat beribadat dan sangat menghormati gurunya. Beliau telah menghafaz keseluruhan Al-Quran ketika umurnya 14 tahun. Imam Hanbali juga pernah menjadi anak murid Imam Syafie. Hidup beliau juga penuh dengan ujian kerana beliau pernah ditangkap, dipenjara dan disebat dengan rotan kerana beliau menentang fahaman Muktazilah yang sedang tersebar luas pada waktu itu...

nasihat, imam, hanbali, hambali, pantai, cantik, matahari, terbenam, turun, renungan, islamik

Marilah kita sama-sama menghayati nasihat beliau ini. Mungkin boleh dijadikan panduan hidup kite bersama :

  • Dunia ini adalah tempat beramal sementara akhirat tempat menerima balasan. Sesiapa yang tidak beramal di sini akan menyesal di sana.

  • Kemuliaan diertikan sebagai meninggalkan perkara-perkara yang diingini kepada perkara yang ditakuti.

  • Diam orang berilmu kerana takut dan taqwa. Diam orang jahil kerana tidak berilmu.

  • Manusia yang berkehendakkan ilmu seumpama orang yang berkehendak kepada makanan dan air.

  • Berbahagialah mereka yang banyak menyebut nama Allah.

  • Jangan kamu mengambil ilmu dari orang yang mempelajarinya dengan tujuan keduniaan.

  • Sesiapa yang menolak hadis akan tertolak hingga ke jurang kebinasaan. Sesiapa yang mati dalam Islam dan mengikut sunnah Rasulullah maka matinya dalam kebaikan.

  • Bertanyalah kepada ahli hadis dan jangan bertanya kepada ahli fikir kerana ahli hadis tidak bercakap menurut pendapat sendiri.

  • Sesiapa yang menghormati ahli hadis maka tinggilah kedudukannya di sisi Rasulullah. Sesiapa yang menghina ulama hadis maka hinalah kedudukannya di sisi Rasulullah.



hidupbiarbest

Posted on Friday, July 26, 2013 by hidupbiarbest

4 comments

Imam Malik... Beliau adalah pengasas Mazhab Maliki yang ada pada hari ini. Nama sebenar beliau adalah Abu Abdullah Malik bin Anas bin Malik bin Abi Amir bin Amr bin Haris. Beliau dilahirkan di Madinah Munawwarah pada 93 H/713 M dan meninggal dunia pada usia 89 tahun.

nasihat, imam, malik, pesa, pantai, pemandangan, beautiful, view, beach, pantai, view

Kehidupan keluarganya yang susah tidak memadamkan cita-citanya untuk menjadi orang yang berilmu. Berkat usahanya yang gigih dan bersungguh-sungguh, akhirnya beliau muncul sebagai seorang ulama, hartawan, dermawan, dan berjaya memegang jawatan Mufti Besar di Madinah. Beliau pernah menjadi guru sedari usia 17 tahun dan dapat mengajar dengan baik walaupun masih muda. Majlis pengajian beliau dilakukan di Masjid Nabawi. Salah satu kitab beliau yang terkenal adalah kitab al-muwattak.


Mari kita sama-sama hayati dan renungi nasihat beliau ini :

  • Ilmu itu adalah agama. Oleh itu, hendaklah kamu perhatikan daripada siapa kamu pelajari ilmu itu.

  • Ilmu itu cahaya. Ia tidak akan jinak kecuali hanya kepada hati yang bertaqwa dan khusyuk.

  • Apabila seseorang itu zuhud, Allah akan beri nikmat padanya.

  • Sebaik-baik perkara adalah yang jelas dan nyata. Sekiranya kamu syak  antara dua perkara, ambillah yang mana lebih meyakinkan.

  • Siapa mahu menjawab sesuatu masalah, dia perlu bentangkan dirinya dahulu ke dalam syurga dan neraka dan berusaha bagaimana dia akan selamat darinya.

  • Perumpamaan orang munafik yang berada dalam masjid itu seperti burung yang berada di dalam sangkar. Apabila sangkar terbuka, maka mereka berebut-rebut keluar.

  • Menurut apa yang diketahui bahawa ulama akan ditanya di akhirat kelak seperti apa yang ditanya pada nabi.

  • Apabila seseorang itu memuji dirinya, maka hilanglah kebijaksanaannya.

  • Orang yang menuntut ilmu agama pastilah warak, bersikap tenang dan bertaqwa.

imam, malik, kitab, muwattak, muwatta, mazhab, maliki

  • Seorang yang alim tidak patut bercakap berkenaan ilmu kepada mereka yang tidak layak mendengarnya dan mereka yang membencinya kerana dia hanya menjadikan ilmu itu hina.

  • Apabila kamu ditanya sesuatu perkara, kamu perlu perhalusi dan teliti pendapat kamu dengan pelbagai pendapat orang lain kerana penelitian itu menghapuskan fikiran sempit seperti api menghilangkan kotoran emas.

  • Allah tidak kasih kepada hambaNya yang diberi nikmat melainkan hamba itu melahirkan kesan nikmat Allah itu. Lebih-lebih lagi orang berilmu.

  • Sesiapa yang tahu bahawa percakapannya hanya menunjuk-nunjuk kadar amalannya, maka kurangkanlah bercakap.

  • Apabila seseorang manusia itu tidak berbuat baik pada dirinya sendiri, maka dia pun tidak baik di sisi manusia.

  • Tidak ada kebaikan bagi sesiapa yang melihat dirinya arif dalam sesuatu perkara sedangkan orang lain tidak melihatnya sebagai ahli dalam perkara itu.

Semoga nasihat beliau ini dapat dijadikan pengajaran kepada kita semua. InsyaAllah.

hidupbiarbest

Posted on Wednesday, July 24, 2013 by hidupbiarbest

1 comment


Allah nak ampunkan ke dosa aku ni… Aku tahu Allah Maha Pengampun, tapi layakkah dosa aku ini diampunkan…


Dosa aku terlalu banyak Ya Allah…
Aku yang lepaskan tangan dari tali Mu Ya Allah…
Aku yang menyimpang dari jalan Mu Ya Allah…
Aku yang memekakkan telinga dari seruan Mu Ya Allah…
Aku yang membutakan mata dari melihat kebesaran Mu Ya Allah…
Aku yang keluar dari naungan Mu Yz Allah…
Aku yang lari dari syurga Mu Ya Allah…


Atas semua dosa yang aku buat ni, mahukah Engkau ampunkan dosaku Ya Allah…?
Dulu, aku yang jual mahal dengan syurgaMu, dan sekarang, mahukah Engkau benarkan aku memasukinya…?
Aku yang tidak mahu mendengar seruan Mu, sekarang mahukah Engkau berikan aku hidayah Ya Allah…?
Sepatutnya aku menjaga dan memelihara agama Engkau, tapi aku yang rosakknnya… bolehkah Engkau ampunkan aku...?


                  ************************
Aku tahu Allah itu memang Maha Pengampun…
Aku tahu Allah boleh ampunkan aku…. Allah kan baik…
Sebab itulah aku mesti terus meminta ampun kepada Allah walaupun aku telah banyak berbuat dosa…
Mana boleh putus asa untuk mendapatkan syurga Allah yang Maha Best itu…


Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. 
(Az-Zumar : 53) 


hidupbiarbest

Posted on Friday, July 19, 2013 by hidupbiarbest

1 comment

Memandangkan hari ni hari Jumaat, saya nak post perkara yang berkaitan dengan hari Jumaat...jom kita hayati bersama...InsyaAllah.

Rasulullah melakukan solat Jumaat pertama kalinya di Wadi Ranuna, kira-kira 1 kilometer dari Masjid Quba. Di sana kini berdirinya sebuah masjid bernama Masjid Jumaat.

khutbah, jumaat, pertama, mimbar, rasulullah, masjid, nabawi, cerita, renungan
mimbar Rasulullah di Masjid Nabawi
*****
Segala puji bagi Allah, kepada-Nya saya memohon pertolongan, ampunan dan petunjuk. Sata beriman kepada Allah dan tidak kufur kepada-Nya. Saya bersaksi tiada tuhan selain Allah dan tidak ada sekutu bagi-Nya. Saya juga bersaksi Muhammad adalah hamba dan utusan Allah. Dia telah mengutusnya dengan petunjuk dan agama yang benar, dengan cahaya dan pelajaran, setelah lama  tidak ada rasul yang diutus, ketika sedikitnya ilmu dan banyaknya kesesatan pada manusia di kala zaman menjelang akhir dan ajal kian dekat. 

Siapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, dia mendapat petunjuk. Siapa yang menderhakai Allah dan Rasul-Nya, dia melampaui batas dan tersesat dengan kesesatana yang sangat jauh.

Saya berwasiat kepada kalian agar bertaqwa kepada Allah. Ia adalah wasiat terbaik bagi seorang Muslim. Seorang Muslim perlu selalu mengingati akhirat dan menyeru kepada ketaqwaan kepada Allah. Berhati-hati terhadap yang diperingatkan Allah. Kerana itu adalah peringatan yang tiada tandingannya. Ketaqwaan kepada Allah yang dilaksanakan kerana takut kepada-Nya, ia memperoleh pertolongan Allah atas segala urusan akhirat.

Siapa yang selalu memperbaiki hubungan dirinya dengan Allah, sama ada ketika sendirian mahupun di tengah orang ramai, dan dia melakukan semata-mata hanya mengharapkan redha Allah, baginya kejayaan di dunia dan ganjaran pahala setelah mati, iaitu ketika setiap orang mengharapkan balasan atas apa yang dilakukannya. 

Jika tidak melakukan semua itu, pasti dia berharap agar masanya menjadi lebih panjang. Allah memperingatkan kamu akan seksa-Nya dan Allah mengasihi hamba-hamba-Nya
(Surah Ali-Imran : 30)

Dia adalah Zat yang benar firman-Nya, melaksanakan janji-Nya dan semua itu tidak pernah diingkari. Allah berfirman :

Keputusan di sisi-Ku tidak dapat diubah dan Aku sekali-kali tidak menganiaya hamba-hamba-Ku.
(Surah Qaf : 29)

Kerana itu bertaqwalah kalian kepada Allah dalam urusan sekarang mahupun yang akan datang, sama ada secara rahsia atau terang-terangan.

Sesungguhnya barang siapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan menghapus kesalahan-kesalahannya dan akan melipat gandakan pahala baginya.
(Surah At-Thalaq : 5)

Dan barang siapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.
(Surah Al-Ahzab : 71)

Sesungguhnya ketaqwaan kepada Allah menghindarkan dari kemarahan, hukuman dan kemurkaan-Nya. Taqwa kepada Allah menjadikan wajah bersinar terang, membuatkan Allah redha dan meninggikan darjat. Lakukan dengan sepenuh kemampuan kalian dan jangan sampai kurang di sisi Allah.

Dia telah mengajarkan kepada kalian dalam kitab-Nya dan membentangkan jalan-Nya untuk mengetahui siapa yang benar dan untuk mengetahui siapa yang dusta.
(Surah Al-Anjabut : 3)

Justeru itu, kamu perlu berbuat baik, sebagaimana Dia berbuat pada kalian dan musuhi musuh0-musuh-Nya. Berjihad di jalan Allah dengan sebenar-benar jihad. Dia telah memilih dan menamakan kalian sebagai Muslim
(Surah Al-Hajj : 78)

Agar orang yang binasa itu binasanya dengan keterangan yang nyata dan agar orang yang hidup itu hidupnya dengan keterangan yang nyata.
(Surah Al-Anfal : 42)

Tiada daya upaya, kecuali hanya dengan kekuatan Allah. Kerana itu, banyakkan mengingati Allah dan beramal demi kehidupan setelah mati. Orang yang membangun hubungan baik dengan Allah, Dia juga mengeratkan hubungan orang itu dengan manusia lainnya.

Kerana Allah yang memberi ketetapan kepada manusia, sedang manusia tidak mampu memberi ketapan kepada-Nya. Dia menguasai manusia, sedang manusia tidak dapat menguasai-Nya. Allah itu Maha Agung. Tiada daya dan kekuatan selain dengan kekuatan Allah Yang Maha Tinggi dan Maha Agung.


*****
*isi khutbah Rasulullah ini sebagaimana juga disebutkan dalam Tarikh Thabari, Tafsir Al-Qurthubi, Subul Al-Huda wa ar-Rasyad dan Al-Bayan Al-Muhammadi karya Dr Mustafa Asy-Sya’kah. Penjelasan ini juaga diperkuat dengan keterangan Ibnu Abbas yang diriwayatkan oleh Ibnu Katsir

APA YANG KITA DAPAT DARI KHUTBAH NI
  • Allah mengutus seorang Nabi setelah sekian lama tidak ada Rasul dan ketika kejahilan dan kesesatan berleluasa.
  • Asas iman adalah mentaati Allah dan Rasul.
  • Orang Islam perlu sentiasa mengingati hari akhirat dan bertaqwa kepada Allah.
  • Kita perlu berikan perhatian serius terhadap semua peringatan Allah.
  • Ketaqwaan kepada Allah boleh memberikan pertolongan kepada seseorang yang beriman di hari akhirat.
  • Orang yang memelihara hubungan dengan Allah sama ada secara sembunyi atau terang-terangan, dia akan mendapat kejayaan di dunia dan ganjaran pahala selepas mati.
  • Ketaqwaan kepada Allah akan menghapuskan dosa-dosa dan melipat gandakan pahala.
  • Orang yang mengeratkan hubungannya dengan Allah, Allah juga akan mengeratkan hubungannya dengan manusia lain.
  • Berbaiklah kepada Allah seperti mana Allah berbaik dengan kita.
  • Ketaqwaan kepada Allah menjadikan wajah bersinar dan mendapat keredhaan Allah.

Semoga kita sama-sama menghayati khutbah Rasulullah ini dan menjadikannya sebagai pesanan penting untuk diri kita.
hidupbiarbest dunia dan akhirat...

*sumber : Khutbah Rasulullah, susunan Rohidzir Rais, terbitan PTS Islamika Sdn. Bhd.

hidupbiarbest

Posted on Thursday, July 18, 2013 by hidupbiarbest

1 comment

....bersambung dari part 1

Tadi, saya dah bagi tau apa itu taqwa, siapa orang bertaqwa dan apa kelebihan orang bertaqwa... Anda dah baca semua tu??? Sekarang ni kita bersambung ke bahagian yang seterusnya...


Saya ingin memetik kata-kata Khalifah Umar Abdul Aziz yang berbunyi:


TAQWA ADALAH ASAS SESUATU PERKARA. TIADA SESUATU PUN YANG DAPAT MENGGANTIKAN TAQWA

taqwa, bertaqwakah, kita, doa, solat, solat, keluarga, muslim

Saya amat bersetuju dengan kata-kata khalifah Umar Abdul Aziz ini. Memang taqwa itu asas kepada segala sesuatu. Dengan taqwa, manusia akan menghindari perkara kejahatan dan akan sentiasa melakukan kebaikan. Buktinya ??? Saya akan paparkan kisah berikut sebagai pengajaran buat kita semua. Membuktikan bahawa taqwa itu dapat menghindarkan kejahatan dan kita akan selalu dekat dengan kebaikan...


Kisahnya...


Ada seorang pemuda yang bertakwa, tetapi dia sangat lurus. Suatu hari dia belajar dengan seorang syeikh. Setelah lama menuntut ilmu, syeikh menasihati dia dan rakan-rakannya : "Kamu semua tidak boleh menjadi beban orang lain. Sesungguhnya, seorang alim yang menadahkan tangannya kepada orang-orang berharta, tak ada kebaikan dalam dirinya. Pergilah kamu semua dan bekerjalah dengan pekerjaan ayah kamu masing-masing. Sertakanlah selalu ketakwaan kepada Allah dalam menjalankan pekerjaan tersebut."


Maka pergilah pemuda tadi menemui ibunya seraya bertanya: "Ibu, apakah pekerjaan yang dulu dilakukan oleh ayah?" Sambil bergetar ibunya menjawab: "Ayahmu sudah meninggal. Apa urusan kamu dengan pekerjaan ayahmu?" Si pemuda ini terus memaksa agar diberitahu, tetapi si ibu selalu mengelak. Namun akhirnya si ibu terpaksa memberitahunya juga, dengan nada keras dia berkata: "Ayahmu itu dulu seorang pencuri?"!


Pemuda itu berkata: "Guruku memerintahkan kami murid - muridnya untuk bekerja seperti pekerjaan ayahnya dan dengan ketakwaan kepada Allah dalam menjalankan pekerjaan tersebut."


Ibunya membalas: "Hai, adakah dalam pekerjaan mencuri itu ada ketakwaan?" Kemudian anaknya yang begitu lurus itu menjawab: "Ya, begitu kata guruku." Lalu dia pergi bertanya kepada orang-orang dan belajar bagaimana para pencuri itu melakukan aksinya. Sekarang dia mengetahui teknik mencuri. Inilah saatnya beraksi. Dia menyiapkan alat-alat mencuri, kemudian solat Isya' dan menunggu sampai semua orang tidur. Sekarang dia keluar rumah untuk menjalankan pekerjaan ayahnya, seperti perintah sang guru . Dimulakanlah dengan rumah tetangganya. Saat hendak masuk ke dalam rumah dia ingat pesan syeikhnya agar selalu bertakwa. Padahal mengganggu jiran tidaklah termasuk takwa. Akhirnya, rumah jiran itu ditingalkannya.

Dia kemudiannya pergi rumah lain, dia berbisik pada dirinya: "Ini rumah anak yatim, dan Allah memperingatkan agar kita tidak memakan harta anak yatim". Dia terus berjalan dan akhirnya tiba di rumah seorang pedagang kaya yang tidak ada penjaganya. Orang-orang sudah tahu bahawa pedagang ini memiliki harta yang melebihi keperluannya. "Ha, di sini", katanyanya. Pemuda tadi memulakan aksinya. Dia berusaha membuka pintu dengan kunci-kunci yang disiapkannya. Setelah berjaya masuk, rumah itu ternyata besar dan banyak biliknya. Dia berjalan - jalan di dalam rumah, sehingga menjumpai tempat harta disimpan. Dia membuka sebuah kotak, didapatinya emas, perak dan duit tunai dalam jumlah yang banyak. Dia tergoda untuk mengambilnya. Lalu dia berkata: "Eh, jangan, syeikhku berpesan agar aku selalu bertakwa. Mungkin pedagang ini belum mengeluarkan zakat hartanya. Kalau begitu, sebaiknya aku keluarkan zakatnya terlebih dahulu."


Dia mengambil buku - buku catatan di situ dan menghidupkan lampu kecil yang dibawanya. Sambil membuka lembaran buku - buku itu, dia mengira. Dia memang pandai mengira dan berpengalaman dalam pembukuan. Dia mengira semua harta yang ada dan menghitung berapa zakatnya. Kemudian dia pisahkan harta yang akan dizakatkan. Dia masih terus mengira dan menghabiskan waktu berjam-jam. Saat menoleh, dia lihat fajar telah menyingsing. Dia bercakap sendirian: "Ingat takwa kepada Allah! Kau harus melaksanakan solat dulu!" 

Kemudian dia keluar menuju ruang tengah rumah, lalu berwudhu di bilik air untuk melakukan solat sunat. Tiba-tiba tuan rumah itu terbangun. Dilihatnya dengan penuh kehairanan, ada lampu kecil yang menyala. Dia lihat pula kotak hartanya dalam keadaan terbuka dan ada orang sedang melakukan solat. Isterinya bertanya: "Apa ini?" Dijawab suaminya: "Demi Allah, aku juga tidak tahu." Lalu dia menghampiri pencuri itu: "Kurang ajar, siapa kau dan ada apa ini?" Si pemuda yang ingin mencuri itu berkata: "Solat dulu, baru berbual. Pergilah berwudhuk lalu solat bersama. Tuan rumahlah yang berhak jadi imam".

Kerana khuwatir pencuri itu membawa senjata, si tuan rumah menuruti kehendaknya. Tetapi -wallahu a'lam- bagaimana dia boleh solat. Selesai solat dia bertanya: "Sekarang, cuba ceritakan, siapa kau dan apa urusan kamu?" Dia menjawab: "Saya ini pencuri". "Lalu apa yang kau buat dengan buku - buku catatanku itu?", tanya tuan rumah lagi. Si pencuri menjawab: "Aku mengira zakat yang belum kau keluarkan selama enam tahun. Sekarang aku sudah mengiranya dan juga sudah aku pisahkan agar kau dapat memberikannya pada orang yang berhak", Hampir saja tuan rumah itu gila kerana terlalu kehairanan. Lalu dia berkata: "Hai, ada apa denganmu sebenarnya. Apa kau ini gila?" 

Mulalah si pencuri itu bercerita dari awal. Dan setelah tuan rumah itu mendengar ceritanya dan mengetahui ketepatan serta kepandaiannya dalam mengira, juga kejujuran kata - katanya, juga mengetahui manfaat zakat, dia pergi menemui isterinya. Mereka berdua dikurniakan seorang puteri. Setelah keduanya berbincang, tuan rumah itu kembali menemui si pencuri, kemudian berkata: "Bagaimana sekiranya kalau kau aku nikahkan dengan puteriku. Aku akan angkat engkau menjadi setiausaha dan juru kira ku. Kau boleh tinggal bersama ibumu di rumah ini. Kau kujadikan sahabat perniagaanku." Ia menjawab: "Aku setuju." Di pagi hari itu pula sang tuan rumah memanggil para saksi untuk acara  akad nikah puterinya.

muslimah, bertaqwa, jadilah, hamba, yang, bertaqwa, qoman, aurat

Hahaha.. begitulah ceritanya. Menarik kan??? Terbukti bahawa taqwa itu mendatangkan kebaikan yang melimpah ruah. Seperti pemuda itu, bukan sahaja mendapat pekerjaan baru sebagai juru kira, tetapi juga mendapat isteri, harta yang banyak dan juga menyedarkan si hartawan tersebut untuk mengeluarkan zakat. Sesungguhnya, banyak hikmahnya kita disuruh bertaqwa. Jadi, tunggu apa lagi. Periksa diri kita. Adakah kita ini bertaqwa... Jom Taqwa !!!


hidupbiarbest

Posted on Wednesday, July 17, 2013 by hidupbiarbest

No comments

TAQWA... what is taqwa??? 


taqwa, dalil, al-quran, islamik, apa, itu, suruhan, Allah

Menurut Ibnu Abbas, orang yang bertaqwa ialah seorang Muslim yang meninggalkan perkara syirik dan melakukan amal ketaatan kepada Allah semata-mata. Maknanya, melakukan semua suruhan Allah dan meninggalkan segala laranganNya.

Selain itu, seorang sahabat juga pernah ditanya tentang apakah yang dimaksudkan dengan taqwa. Maka dijawabnya : taqwa itu umpama kamu sedang melalui satu jalan yang penuh berduri, lalu kamu berhati-hati melaluinya agar kamu tidak tertusuk duri dan tercedera.

Jadi, anda semua faham apa yang itu taqwa...? Kalau faham, bagus, TETAPI.... sudah bertaqwakah kita??? Ramai orang yang mengaku dirinya bertaqwa tetapi apa buktinya??? Adakah semua orang Islam itu bertaqwa??? Dan, adakah kita ini tergolong dalam golongan yang bertaqwa???

Maksud ayat Al-Quran di bawah ini menjelaskan tentang golongan yang bertaqwa:  

Kitab (Al Qur'an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa, (yaitu) mereka yang beriman kepada yang gaib, yang mendirikan shalat dan menafkahkan sebahagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka,  dan mereka yang beriman kepada Kitab (Al Qur'an) yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya (kehidupan) akhirat.  Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang beruntung.
(Surah Al-Baqarah : 2-5)

Dalam ayat ini, Allah telah menjelaskan siapakah orang yang bertaqwa... InsyaAllah kita berada dalam golongan tersebut. Sering kali kita mendengar seruan taqwa di masjid pada setiap hari jumaat, tetapi adakah kita mendengarnya atau menghayatinya atau ianya sebagai pelengkap khutbah Jumaat sedangkan taqwa itu suruhan Allah Taala. 

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba (yang belum dipungut) jika kamu orang-orang yang beriman.
(Surah Al-Baqarah : 278)

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.
(Surah Al-Hasyr : 18)

Sedar atau tidak, banyak ayat Al-Quran yang menjelaskan tentang kelebihan taqwa... Antaranya : 

Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah, bahwa Allah beserta orang-orang yang bertakwa.
(2 : 194)

Kehidupan dunia dijadikan indah dalam pandangan orang-orang kafir, dan mereka memandang hina orang-orang yang beriman. Padahal orang-orang yang bertakwa itu lebih mulia daripada mereka di hari kiamat. Dan Allah memberi rezeki kepada orang-orang yang dikehendaki-Nya tanpa batas.
(2 : 212)

(Bukan demikian), sebenarnya siapa yang menepati janji (yang dibuat)nya dan bertakwa, maka sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa.
(3 : 76)

Bagi orang-orang yang berbuat kebaikan di antara mereka dan yang bertakwa ada pahala yang besar.
(3 : 172)

Akan tetapi orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan-nya bagi mereka surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya, sedang mereka kekal di dalamnya sebagai tempat tinggal (anugerah) dari sisi Allah. Dan apa yang di sisi Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang berbakti.
(3 : 198)

Sesungguhnya bagi orang-orang yang bertakwa (disediakan) surga-surga yang penuh kenikmatan di sisi Tuhannya.
(68 : 34)

Itulah perintah Allah yang diturunkan-Nya kepada kamu; dan barang siapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan menghapus kesalahan-kesalahannya dan akan melipat gandakan pahala baginya.
(65 : 5)

Hai orang-orang yang beriman (kepada para rasul), bertakwalah kepada Allah dan berimanlah kepada Rasul-Nya, niscaya Allah memberikan rahmat-Nya kepadamu dua bagian, dan menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu dapat berjalan dan Dia mengampuni kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang,
(57 : 28)

Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam surga dan kenikmatan,
(52 : 17)

Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam tempat yang aman,
(44 : 51)

Kemudian Kami akan menyelamatkan orang-orang yang bertakwa dan membiarkan orang-orang yang lalim di dalam neraka dalam keadaan berlutut
(19 : 72)


Inilah sebahagian daripada dalil-dalil daripada Al-Quran yang menjelaskan mengenai kelebihan orang bertaqwa. Tidakkah anda mahu menjadi insan yang bertaqwa?? Banyak betul kelebihan orang yang bertaqwa nih... Tu baru sikit yang saya senaraikan, dalam Al-Quran banyak lagi ayat pasal kelebihan orang bertaqwa...

Bersambung...
part 2


hidupbiarbest

Posted on Wednesday, July 17, 2013 by hidupbiarbest

No comments

langkah, menuju, kesempurnaan, iman, halawatul, kemanisan, nasihat, panduan, kekalkan, tingkatkan, checklist, harian, amalan, jaga



Assalamualaikum semua. Apa khabar ? 

98 langkah mendapatkan kesempurnaan iman. Nampak macam bayak sangat je. Tak lah. Mana ada banyak. Nak kata susah pun, tak la susah sangat. Tapi, inilah hakikatnya keperluan diri kita setiap hari. Bila kita amalkan semua perkara dibawah ni, InsyaAllah kita semakin dekat untuk menjadi Muslim yang mantop imannya. 


Lagipun, senarai di bawah ni boleh dijadikan checklist kita setiap hari. Hari ini atau esok, mungkin hanya sebahagian sahaja daripada perkara dibawah ni yang kita lakukan. Jangan risau. Kita boleh buat improvement setiap hari. Sikit-sikit, lama-lama jadi bukit kan. Try buat sikit-sikit dulu, barulah boleh istiqamah. Istiqamah itu lebih utama walaupun ibadah kita sikit, berbanding ibadah banyak tapi tak menentu..

  1. Bersyukurlah apabila mendapat nikmat.
  2. Sabar apabila mendapat kesulitan
  3. Tawakal apabila mempunyai program atau menghadapi sesuatu
  4. Ikhlas dalam segala amal perbuatan.
  5. Jangan membiarkan hati larut dalam kesedihan
  6. Jangan menyesal atas sesuatu kegagalan
  7. Jangan putus asa dalam menghadapi kesulitan
  8. Jangan dengki dengan kekayaan orang.
  9. Jangan berhasad dengki dan iri hati atas kejayaan orang.
  10. Jangan sombong kalau memperoleh kejayaan.
  11. Jangan tamak kepada harta.
  12. Jangan terlalu menginginkan sesuatu kedudukan atau jawatan
  13. Jangan hancur karana kezaliman
  14. Jangan goyah karana fitnah.
  15. Jangan menginginkan sesuatu yang terlalu tinggi hingga melebihi kemampuan diri sendiri.
  16. Jangan campuri harta dengan harta yang haram.
  17. Jangan sakiti ayah dan ibu.
  18. Jangan diusir orang yang meminta-minta.
  19. Jangan sakiti anak yatim.
  20. Jauhkan diri dari dosa-dosa yang besar.
  21. Jangan membiasakan diri melakukan dosa-dosa kecil.
  22. Banyak berkunjung ke rumah Allah (masjid).
  23. Lakukan solat dengan ikhlas dan khusyu.
  24. Lakukan solat fardhu di awal waktu, berjamaah di masjid.
  25. Biasakanlah solat malam.
  26. Perbanyakkan zikir dan doa kepada Allah.
  27. Lakukan puasa wajib dan puasa sunat.
  28. Sayangi dan santuni fakir miskin.
  29. Jangan ada rasa takut kecuali hanya kepada Allah.
  30. Jangan marah berlebih-lebihan.
  31. Cintailah seseorang dengan tidak berlebih-lebihan. (Cinta Allah yang utama)
  32. Bersatulah karana Allah dan berpisahlah karana Allah.
  33. Berlatihlah konsentrasi fikiran.
  34. Penuhi janji apabila telah diikrarkan dan mintalah maaf apabila sesuatu janji tidak dapat dipenuhi.
  35. Jangan mempunyai musuh, kecuali dengan iblis/syaitan.
  36. Jangan percaya ramalan manusia.
  37. Jangan terlampau takut kepada kemiskinan.
  38. Hormatilah setiap orang.
  39. Jangan terlampau takut kepada manusia.
  40. Jangan sombong, takabur dan besar kepala.
  41. Berlakulah adil dalam segala urusan.
  42. Biasakan istighfar dan taubat kepada Allah.
  43. Hiasi rumah dengan bacaan Al-Quran.
  44. Perbanyakkan ikatan silaturrahim (rajin bergaul).
  45. Tutup aurat sesuai dengan petunjuk Islam.
  46. Berbicaralah dengan sebaik-baiknya.
  47. Beristeri/bersuami kalau sudah sedia segala-galanya.
  48. Hargai waktu, disiplin waktu dan manfaatkan waktu.
  49. Biasakan hidup bersih, tertib dan teratur.
  50. Jauhkan diri dari penyakit-penyakit batin. (contoh : riak, takabbur, sombong).
  51. Sediakan waktu untuk santai dengan keluarga.
  52. Makanlah secukupnya, janganlah berlebihan dan tidak terlalu kurang.
  53. Hormatilah kepada guru dan ulama.
  54. Selalulah berselawat kepada nabi.
  55. Cintai keluarga Nabi saw.
  56. Jangan terlalu banyak hutang.
  57. Jangan terlampau mudah berjanji.
  58. Selalu ingat akan saat kematian dan sedar bahawa kehidupan dunia adalah kehidupan sementara.
  59. Jauhkan diri dari perbuatan-perbuatan yang tidak bermanfaat seperti bercakap perkara yang tidak berguna.
  60. Bergaullah dengan orang-orang soleh.
  61. Sering bangun di penghujung malam, berdoa dan beristighfar.
  62. Lakukan ibadah haji dan umrah apabila sudah mampu.
  63. Maafkan orang lain yang berbuat salah kepada kita.
  64. Jangan dendam dan jangan ada keinginan membalas kejahatan dengan kejahatan.
  65. Jangan membenci seseorang kerana fahaman dan pendiriannya yang berbeza dengan kita.
  66. Jangan benci kepada orang yang membenci kita.
  67. Berlatih untuk berterus terang dalam menentukan sesuatu pilihan.
  68. Ringankan beban orang lain dan tolonglah mereka yang menghadapi kesulitan.
  69. Jangan melukai hati orang lain.
  70. Jangan membiasakan diri berkata dusta.
  71. Berlakulah adil, walaupun kita sendiri akan mendapat kerugian.
  72. Jagalah amanah dengan penuh tanggungjawab.
  73. Laksanakan segala tugas dengan penuh keikhlasan dan kesungguhan.
  74. Hormati orang lain yang lebih tua dari kita.
  75. Jangan sesekali membuka aib orang lain.
  76. Lihatlah orang yang lebih miskin daripada kita, lihat pula orang yang lebih berjaya dari kita.
  77. Ambilah pelajaran dari pengalaman orang-orang arif dan bijaksana.
  78. Sediakan waktu untuk merenung apa-apa yang sudah dilakukan. (muhasabah)
  79. Jangan sedih karana miskin dan jangan sombong kerana kaya.
  80. Jadilah manusia yang selalu bermanfaat untuk agamabangsa dan negara.
  81. Sedar kekurangan diri dan tahu pula kelebihan orang lain.
  82. Jangan membuat orang lain menderita dan sengsara.
  83. Berkatalah yang baik-baik atau tidak berkata apa-apa.
  84. Hargai jasa dan pemberian orang.
  85. Jangan habiskan waktu untuk berhibur dan berseronok sahaja.
  86. Akrablah dengan setiap orang, walaupun yang seseorang itu tidak  menyenangkan.
  87. Sediakan waktu untuk berolahraga yang sesuai dengan norma-norma agama dan keadaan diri kita.
  88. Jangan berbuat sesuatu yang menyebabkan fizikal atau mental kita menjadi terganggu.
  89. Ikutilah nasihat orang-orang yang arif dan bijaksana.
  90. Pandai-pandailah untuk melupakan kesalahan orang dan pandai-pandailah untuk melupakan jasa kita.
  91. Jangan berbuat sesuatu yang menyebabkan orang lain terganggu dan jangan berkata sesuatu yang dapat menyebabkan orang lain terhina.
  92. Jangan cepat percaya kepada berita buruk yang berkaitan  teman kita sebelum dipastikan kebenarannya.
  93. Jangan menunda-nunda pelaksanaan tugas dan kewajiban.
  94. Sambutlah huluran tangan setiap orang dengan penuh keakraban dan keramahan dan tidak berlebihan.
  95. Jangan memaksa diri untuk melakukan sesuatu yang diluar kemampuan diri.
  96. Waspadalah setiapsetiap ujian, cubaan, godaan dan rintangan. Jangan lari dari kenyataan kehidupan.
  97. Yakinlah bahawa setiap kebajikan akan melahirkan kebaikan dan setiap kejahatan akan melahirkan kerosakan.
  98. Jangan gembira di atas penderitaan orang dan jangan menjadi kaya dengan memiskinkan orang.
Dah baca dah?? Nampak macam rumit, nampak macam susah. Kita cuba dulu satu-satu. Memanglah kan, nak masuk syurga, nak Allah sayang, kenalah ada usaha yang lebih sikit kan. Iman mantop, Allah sayang, Nabi cinta, semua orang suka..

hidupbiarbest

Posted on Monday, July 15, 2013 by hidupbiarbest

No comments

semua-salah-kau-its-all-your-fault

Pernahkah anda ada seorang kawan atau anda pernah mengenali sesiapa yang kerjanya nak menyalahkan orang lain je?? Semua orang salah, salah dia pun dikira sebagai salah orang lain jugak, dia aje yang betul.. Kalau anda ada kawan seperti ini, sabor je lah ye...

Ada satu situasi, si Ahmad dan Ali pergi ke kedai pada waktu malam, tetapi apabila sampai mereka lihat kedai sudah tutup. Maka  Ahmad pun menyalahkan Ali, "Salah kau la ni kita lambat datang sini, kalau kau ajak aku keluar awal mesti kedai ni tak tutup lagi" Dalam hati, Ali yang meluap-luap mendengar leteran Ahmad berkata, "Ek eleh, dia yang tidur susah nak bangun, kita pulak yang salah".

Sakit hati tak kalau macam tu? Kita tak salah apa-apa pun, tapi tetiba kita yang disalahkan.. Ish ish ish, sabor je lah kan..

Bila exam dapat result teruk salahkan cikgu tak pandai mengajar. Bila basuh pinggan kotoran tak hilang, pi salahkan pencuci pinggan. Bila main badminton tak dapat pukul bulu tangkis, disalahkannya raket. Bila makan ubat, tapi tak sembuh jugak, doktor jugak yang salah... ish ish ish, kesiaaannn..

Orang macam ni, ada 3 cara nak selesaikan. Pertama, sabor je lah. Kalau dia kata kita salah, iye kan je lah, layan je lah perangai kawan kita ni, lama-lama kita pun lali dengan perangi dia tu.

Kedua, tegur dia baik-baik tentang perangainya yang tak berapa nak elok tu.Mungkin kawan kita tak sedar yang perangainya itu tak menyenangkan orang lain. Ye lah, kalau orang tak pernah tegur dia, mana dia nak tahu salah dia kan?

Ketiga, kita gunakan sarcasm. Kalau result exam dia teruk, kita pergi kat dia, kita kata, "sorrylah Ahmad, salah aku result ko teruk, sepatutnya aku paksa kau study, tak pun, aku sepatutnya jawabkan untuk kau masa exam haritu". Kalau kawan kita terbangun lewat untuk sahur, kita kata kat dia, "sorrylah Ahmad tak kejut ko sampai bangun, aku kejut lembut sangat kot. Sepatutnya aku simbah sebaldi air kat kau kan.Ish ish, memang salah aku la kau tak bangun sahur".

semua-salah-orang-lain-kau-its-all-your-fault-meme

Haaa, ok tak macam tu? Sebenarnya bergantung pada diri kita sendiri la untuk muhasabah diri sendiri dan mengaku kesalahan. Kalau kita buat salah, mengaku je lah, tak ada apa nak dimalukan, bahkan mungkin orang akan respect dengan sikap mengaku kesilapan diri tu. Kalau kita selalu muhasabah diri, maka kita akan sedar yang mana salah kita yang mana salah orang lain. Dan kalau kita kurangkan ego dan sifat angkuh dalam diri, makan mudahlah untuk kita mengaku kesilapan diri sendiri.

Saidina Umar sendiri setiap malam akan muhasabah dirinya sama ada  beliau ada melakukan dosa atau tidak pada hari tersebut. Pernah juga satu ketika beliau ditegur oleh seorang peminum arak dan beliau menerima teguran tersebut.Maka orang yang melihat merasa pelik seraya bertanya,"Wahai amirul mukminin, kenap kau terima teguran dia sedangkan dia itu peminum arak? Maka jawab Umar. "Ya, dia berdosa kerana minum arak, tapi teguran dia kepadaku adalah benar.

Lihatlah sikap beliau. Beliau sebagai seorang khalifah sendiri menerima apabila ditergur dan mengaku kesalahannya, apatah lagi kita yang kerdil ni, takkan lah kerja nak salah orang lain je. Renung balik, muhasabah diri, adakah kita telah bersikap sebegini selama ini? Kalau ye, maka ubahlah.

hidupbiarbest

Posted on Saturday, July 13, 2013 by hidupbiarbest

No comments

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
UA-38342808-1